ASUMSI

setelah makan nasi padang-evaluasi hari ini

"Kok kamu kurusan Yan?", "Eh, emang iya?" (wajah penuh tidak percaya), "kamu sedih banget ya mau di usir dari asrama?" (sister : mind reader meskipun udah se abad gak ketemu *wk alay).


Kapan lagi bisa dengerin curhatan dadakan ketua BEM yang lagi sakit gigi, tapi bela-bela-in datang latihan pertunjukan ala-ala yang kalau dilogikakan sangat bisa jadi prioritas nomor 999.


Kapan lagi bisa liat anak kastrat yang tiap hari kerjanya ngurusin isu ini itu terkulai lemah gak berdaya gegara ngurusin bocah-bocah yang senang melihat kakak-kakaknya menunjukkan performa terbaik, dalam rangka menangkap mereka yang mulai lari-larian ke jalan raya.


apan lagi bisa liat tingkah laku kocak seorang aktivis dakwah yang lari-larian gegara air cucian baju di mesin cuci yang melimpah bin merembet sampai ruang tengah.


Kapan lagi bisa ngeliat mapres yang keliatannya keren banget di depan juri, eh malem malem terciduk ngelakuin aksi konyol di depan cemin gegara pusing bikin lkti yang gak kelar-kelar.


Kapan lagi bisa liat petinggi LD kampus yang meskipun capek mikirin ni umat kampus, masih mau diajakin akting-aktingan gemas ala serial kartun anak pagi


Kapan lagi bisa menyaksikan langsung gimana seorang penulis berproses, jatuh bangun nyelesaiin deatline tulisan yang gak ketulungan bikin pusingnya


Kapan lagi liat calon calon scientists super qonaah nyelesaiin laporan mereka dengan muka yang jangan sampai ada yang nyentuh, karena bisa-bisa malah gigit orang.

|
Kapan lagi liat entrepreneurs yang lupa kalau ada teknologi bernama kalkulator untuk menyudahi derita itung-itungan untung-rugi hasil usaha tadi pagi


Kapan lagi liat managing director projek sosial tunduk mesti bayar denda uang piket yang bikin miskin sampe ngemis ngemis nasi ke temen kamar sebelah.


"Bayangin aja, besok aku cuma bisa liat mereka dari jauh, koar-koar, jadi imam mesjid, tampil sebagai pembicara ini itu, keliling dunia bawa misi perdamaian. Gak bisa ngerecokin dan mergokin aksi konyolnya lagi deh, terus aku nangis-nangis ngeliatin foto mereka sambil nanem kangkung di rumah"


"Itu udah kejadian belom?", "Belom..", "Yaudah berarti asumsi, belum tentu terjadi".

Komentar

Postingan Populer